Joe Biden Janji Bakal Tutup Penjara Militer Guantanamo

Abadikini.com, WASHINGTON DC – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berencana menutup kamp penjara militer AS di Teluk Guantanamo .

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan menutup kamp penjara dengan keamanan tinggi sebelum masa berakhir Biden menjabat sebagai persiden AS.

“Tentu saja itu adalah tujuan dan niat kami,” kata Psaki kepada wartawan pada, Jumat (12/2/2021).

Pemerintahan Obama-Biden telah berjanji untuk menutup Gitmo selama kedua kampanye kepresidenan tetapi gagal melakukannya.

Dalam upaya menghidupkan kembali inisiatif itu, para pembantu Gedung Putih telah meluncurkan proses peninjauan formal yang dapat melihat tindakan eksekutif berlangsung dalam beberapa minggu atau bulan mendatang, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Selain itu, juru bicara Dewan Keamanan Nasional (NSC) Emily Horne mengatakan kepada kantor berita reuters bahwa kantornya juga sedang mencari cara untuk menutup penjara lepas pantai.

“Kami sedang melakukan proses NSC untuk menilai keadaan permainan saat ini yang diwarisi oleh pemerintahan Biden dari pemerintahan sebelumnya, sejalan dengan tujuan kami yang lebih luas untuk menutup Guantanamo,” kata Horne.

“NSC akan bekerja erat dengan Departemen Pertahanan, Negara, dan Kehakiman untuk membuat kemajuan menuju penutupan fasilitas Gitmo, dan juga berkonsultasi dengan Kongres,” lanjutnya.

Menghidupkan kembali kebijakan transfer Obama?

Pemerintahan Biden dapat segera bergerak untuk memulihkan, dalam beberapa bentuk, kebijakan penutupan Guantanamo Obama, yang mengakibatkan pemindahan 197 pria dari fasilitas tersebut ke negara asal mereka atau negara pihak ketiga melalui proses dewan peninjau.

Pada akhir pemerintahan Obama, 41 pria ditinggalkan di kamp penjara, tujuh di antaranya dibebaskan untuk dibebaskan tetapi tidak dipindahkan sebelum pemerintahan Trump mengambil alih.

Mantan presiden Donald Trump, bagaimanapun, tidak ingin pembebasan lebih lanjut terjadi di kamp penjara dan menutup kantor yang memfasilitasi pemindahan tersebut. Selama empat tahun menjabat, hanya satu orang yang dibebaskan di bawah pemerintahan Obama – seorang warga negara Saudi – yang dibebaskan.

Selain enam orang yang sudah dibebaskan, 25 orang lainnya yang belum dituntut atau diadili, meskipun ditahan lebih dari satu dekade, memenuhi syarat untuk kemungkinan pembebasan di bawah mekanisme dewan peninjau, karena Biden diperkirakan akan memperbarui kantor yang ditutup.

Proses persetujuan pemindahan oleh dewan peninjau rumit dan saat ini mengharuskan seorang narapidana dibebaskan oleh enam badan federal: departemen Negara, Pertahanan, Kehakiman dan Keamanan Dalam Negeri, serta Kantor Direktur Intelijen Nasional ( ODNI) dan Kepala Staf Gabungan.

Keterlibatan ODNI, yang mencakup Central Intelligence Agency (CIA), telah menjadi kontroversi, karena badan tersebut mengawasi dugaan penyiksaan terhadap banyak orang yang ditahan di Gitmo.

Pengadilan perang Gitmo

Dua orang yang telah dihukum dan tujuh orang yang saat ini dituduh melakukan kejahatan perang tidak dapat diproses melalui dewan, tetapi para ahli hukum berpendapat bahwa orang-orang tersebut dapat diadili dan dipenjarakan di fasilitas federal.

Pengadilan perang Guantanamo terkenal lamban dalam mencoba mengadili tahanan yang ditahan di kamp penjara.

Kelima orang yang dituduh mengambil bagian dalam serangan 9/11 ditangkap pada 2002 dan 2003 dan ditahan tanpa komunikasi di jaringan penjara rahasia CIA di mana mereka disiksa sebelum dipindahkan ke Guantanamo. Para terdakwa dituntut pada tahun 2012.

Hampir 10 tahun kemudian, persidangan belum menyelesaikan proses pra-sidang dan juri militer belum dibentuk.

Karena pandemi virus Corona, diperkirakan persidangan paling awal di pengadilan perang dapat dimulai pada 9 Agustus, meskipun batas waktu itu bisa didorong lebih jauh.

Tepat sebelum Biden dilantik, J Wells Dixon, staf pengacara senior di Center for Constitutional Rights yang berbasis di New York, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa pemerintahan baru harus bergerak untuk mengadili orang-orang yang dituntut di pengadilan federal alih-alih pengadilan perang. . Sisanya harus dilepaskan ke negara asalnya, katanya.

“Pemerintahan [Biden] akan menghadapi pilihan: apakah kita ingin menahan orang seumur hidup tanpa dakwaan di penjara militer, atau kita ingin memindahkan mereka dan menutup penjara?,” kata Wells Dixon.

“Saya pikir menutup Guantanamo, dan, khususnya, mentransfer orang yang dibebaskan akan menjadi prioritas bagi Biden. Dan alasan saya mengatakannya adalah karena menurut saya ada minat luas untuk membalik halaman di pos. Era -9/11 dan memajukan negara.

“Saya pikir jika kita belajar sesuatu dari pemerintahan Obama, itu adalah Anda tidak dapat bergerak maju tanpa berurusan dengan masa lalu. Dan itu termasuk Guantanamo.”

Baca Juga

Back to top button