Yusril Ihza Mahendra: Covid 19 Adalah Tantangan, Kita Wajib Menghadapinya Dengan Cerdas

Abadikini.com, JAKARTA – Ketua umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengatakan Hari ini 27 Rajab 1441 umat Islam memperingati Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW dalam suasana prihatin. Merebaknya Covid 19 membawa dampak yang besar bagi kehidupan sehari-hari Umat Islam.

“Acara yang melibatkan banyak orang, termasuk perayaan Isra Mi’raj tahun ini, sementara dibatasi demi maslahat dan kebaikan bersama yang lebih besar” kata Yusril dalam keterangannya yang diterima redaksi Abadikini.com, Minggu (22/3/2020).

Yusril mengingatkan pembatasan keramaian itu penting sebagai upaya untuk mencegah makin meluasnya wabah Covid 19 di negara kita.

“Sebagai manusia, kita wajib berusaha maksimal untuk mencegah meluasnya wabah dengan cara-cara yang paling mungkin dapat kita dilakukan, sambil kita bertawakkal kepada Allah. Ilmu dan Iman harus berjalan paralel. Tidak ada tabrakan antara keduanya.

Berusaha dan bertawakkal atau berserah diri kepada Tuhan adalah prinsip dalam kita menjalankan agama” ungkapnya.

“Dalam hal penyakit, kita disuruh berusaha maksimal dengan segala kemampuan yang kita miliki untuk mengatasinya. Hasil akhir dari usaha kita, kita serahkan kepada Allah. Karena Allah lah yang maha mengetahui akan segalanya” lanjut Yusril.

Usaha datang dari manusia, namun kesembuhan adalah datang dari Allah. Dialah yang menyembuhkan seseorang dari sakit yang dideritanya (al Qur’an surah Asysyu’ara 80).

Sepanjang sejarah manusia, merebaknya wabah penyakit bukan baru kali ini terjadi. Bahkan di zaman Nabi, pernah berkembang wabah di Damascus, Syria. Nabi mengetahui wabah itu dan beliau bersabda “Apabila merebak wabah di suatu negeri, jangankah kalian pergi ke tempat itu.” tambah Yusril.

Selanjutnya beliau bersabda “Dan apabila merebak wabah penyakit di suatu tempat, sedang kalian berada di sana, maka janganlah kalian pergi meninggalkan tempat itu”. Prinsip yang dikemukakan Nabi itu sangat penting kita jadikan petunjuk mengatasi wabah di zaman kita sekarang.

Yusril menambahkan, perlu diingat, Nabi mengucapkan kalimat-kalimat diatas di Madinah. Di kota itu, beliau bukan sekedar “seorang Nabi”, tetapi sekaligus adalah Pemimpin dari “Negara” Madinah. Perintah itu bukan sekedar nasihat dari seorang Nabi, tetapi dapat dimaknai sebagai perintah dari pemimpin kepada rakyatnya.

Tentu zaman akan terus berubah, ilmu makin maju dan teknologi makin berkembang, tantanganpun makin besar. Kita yang hidup di zaman kita sekarang, tentu akan mampu mengatasi apa yang menjadi tantangan di zaman kita. Al Qur’an dan Hadist Nabi tetaplah menjadi pedoman univesal.

Pedoman universal itu wajib kita transformasikan untuk menghadapi tantangan zaman yang terus berubah. Kita menjadi Muslim yang cerdas, mampu mengahadapi tantangan zaman karena kita memiliki petunjuk universal dari Al Qur’an dan Hadist, dan kita mempelajari sains dan teknologi.

Sains dan teknologi akan terus berkembang. Umat Islam tdk boleh tertinggal, mereka wajib memperdalam dan menemukan inovasi baru. Kita menjadi anak zaman yang menjadi pioner kemajuan, karena kita adalah umat terbaik yang ditonjolkan Allah kepada umat manusia.

“Karena itu tinggalkanlah sifat jumud, konservatif dan fatalis dalam menghadapi tantangan zaman. Kita harus berada di garda terdepan dalam menghadapi tantangan zaman. Covid 19 adalah tantangan. Kita wajib menghadapinya dengan cerdas dan memetik hikmahnya untuk kemajuan ke depan” pungkasnya.

Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close