Pak Harno Badut Derita Asam Urat dan Terpaksa Jual Akun Twitter-nya untuk Buka Usaha

Abadikini.com, JAKARTA — Ada yang masih ingat Suharno alias Pak Harno? Harno (56) adalah seseorang yang berprofesi sebagai badut.

Ia kerap menghibur dan menjadi pengisi acara pesta anak-anak di kawasan DKI Jakarta dan sekitarnya.

Pada September 2019 lalu, unggahan Harno yang mempromosikan jasanya sempat viral di media sosial Twitter.

Apa kabar Pak Harno sekarang?

Kini, unggahan dari akun Twitter Harno, @Suharno41747558, kembali viral setelah ia mengumumkan ingin menjual akunnya.

Uang hasil penjualan akan dimanfaatkan sebagai modal usaha. Harno ingin membuka warung.

Unggahan ini kembali mendapatkan perhatian netizen. Hingga Ahad (12/1/2020) petang, unggahan ini telah dibagikan ulang lebih dari 7.300 kali.

Akun ini dijual, hasil penjualan dari akun ini akan diberikan sepenuhnya untuk pak Suharno membuka usaha warung, karena belakangan beliau sering merasakan sakit di kakinya. Jika berminat bisa DM akun ini, terima kasih OrangBaik!” tulis akun @Suharno41747558.

Sejumlah netizen memberikan respons dengan berkomentar memberikan semangat kepada Harno, dan menyarankan agar akunnya tak dijual.
Beberapa mengusulkan agar dibuka donasi untuk mengumpulkan modal usaha bagi Pak Harno.

“Daripada dijual, mendingan buka donasi aja. Ini akunnya bisa dipake buat update warungnya pak Harno,” tulis akun @MilkGoreng.

Akun lainnya, menuliskan, “Semangatt pak saya bantu donasi kalau ada buka kitabisa kok”.

Sosok Harno memang menarik perhatian netizen karena selama ini ia selalu berbagi tentang pekerjaannya sebagai badut maupun pekerjaan sampingannya sebagai pengemudi ojek online.

Suharno juga memanfaatkan Twitter-nya untuk mempromosikan jasanya.

Ingin Kembangkan Usaha

Mengonfirmasi lebih jauh soal unggahan ini, dengan menghubungi Harno, dilansir dari Kompas.com, Ahad (12/1/2020) sore.

Harno membenarkan bahwa ia berencana menjual akunnya untuk mendapatkan modal usaha. Awalnya, ia ingin membuka warung ayam bakar.

“Rencananya mau bikin usaha ayam, tapi enggak jadi karena modalnya banyak dan besar. Modal Rp 5 juta saja tidak cukup,” ujar Harno.

Jika hasil penjualan akun tersebut memadai, Harno akan membeli alat-alat sulap untuk mengembangkan usaha badut ulang tahun.

“Nanti ngembangin badutnya aja, beli alat sulap,” ujar Harno.

Terkena Asam Urat

Selama ini, Suharno menjalani pekerjaan sampingan sebagai pengemudi ojek online. Namun, dalam setahun terakhir, kondisi fisiknya tak terlalu fit.

Ia menderita asam urat dan kerap kambuh.

“Saya sudah berobat, tapi pas berobat sembuh, nanti besoknya makan apa eh sakit lagi, enggak bisa jalan,” ujar Harno.

Ketika asam urat kambuh, Harno memilih beristirahat di rumah dan tak bisa ngojek.

Sementara, pekerjaan sebagai badut ulang tahun tak banyak. Harno sendiri memiliki tanggungan untuk merawat ibunya di rumah.

“Kalau lagi asam uratnya kambuh ya enggak bisa narik, nginjek motor aja sakit banget,” ujar Harno.

Harno mengungkapkan, menjadi mitra ojek online merupakan satu-satunya alternatif pekerjaan yang dapat dijalaninya. Kini, ia berharap ada yang berminat membeli akun Twitter-nya.

Widi (24), keponakan Harno, yang selama ini membantunya mengelola akun Twitter, mengatakan, sudah ada yang menyatakan berminat membeli akun Pak Harno.

Menurut Widi, ada belasan orang yang menyatakan ingin membeli akun dengan pengikut lebih dari 2.000 ini.

“Sudah ada sekitar belasan, rata-rata ingin ketemu langsung. Senin sudah ada yang mau ketemu Pak Harno,” ujar Widi, secara terpisah, dikutip dariĀ Kompas.com Ahad (12/1/2020).

“Enggak patok harga. Seikhlasnya saja. Jadi, Senin nanti harga tertinggi yang diambil,” lanjut dia.

Hingga saat ini, penawaran tertinggi untuk akun Harno sebesar Rp 1 juta.

Sumber Berita
Kompas.com
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close