Ghost of The Whaley House

Masyarakat Modern yang Berperadaban Maju Masih Percaya Hantu, Bagaimana dengan Anda?

abadikini.com, JAKARTA – Hantu bisa jadi kisahnya mirip pelacuran. Sejak manusia ada sampai kini masih saja bertahan.

Banyak yang tidak percaya, tetapi tak sedikit pula yang percaya. Yang takut mungkin lebih banyak walau tidak percaya.

Di Amerika fenomena hantu ditelaah secara terbuka. Ada yang bilang, mereka punya sifat seperti manusia. Ada yang baik, ada yang buruk. Bahkan sebenarnya kita bisa “hidup damai” bersama hantu.

Belum lama ramai dibicarakan film Pengabdi Setan garapan Joko Anwar yang merupakan remake film yang sama yang beredar tahun 1980.

Bisa dikatakan, Joko berhasil mengeliatkan kembali film horor Tanah Air yang beberapa tahun ke belakang agak kurang mengesankan, dan ceritanya hanya berkutat pada itu-itu saja, yakni seolah menakut-takuti lalu menghilang tanpa menguatkan karakternya.

Sambutan masyarakat terhadap film Pengabdi Setan cukup bagus. Dalam seminggu tayang di bisokop, sudah meraup sedikitnya satu juta penonton.

Sebelumnya juga sudah muncul film The Conjuring 2. Film ini pun memperoleh sambutan luas di Indonesia. Menurut boxoffice.com, Indonesia menjadi salah satu pasar internasional terbesar untuk film ini.

Di sini, film yang dibintangi Patrick Wilson dan Vera Farmiga itu berhasil meraup pendapatan sebesar AS$11,3 juta atau sekitar Rp150 miliar.

Hantu dalam masyarakat kita memang sosok yang lekat dalam kehidupan sehari-hari.

Bahkan ribut-ribut soal kebangkitan PKI pun dipersonifikasikan sebagai hantu PKI. Banyak peristiwa-peristiwa dalam keseharian yang “bersinggungan” dengan hantu.

Masih ingat dengan tukang jual nasi goreng di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan, yang hilang beberapa tahun silam? Hilangnya di sebuah rumah kosong yang sudah porak-poranda di kawasan elite itu, yang dipercaya sebagai rumah berhantu.

Masyarakat Ibu Kota pun geger. Orang dari berbagai sudut kota berduyun-duyun datang sekadar melihat wujud bangunan itu.

Jalan di seputaran Pondok Indah itu jadi macet, cet. Polisi sigap melingkarkan police line di sekeliling rumah dan melarang siapa pun masuk ke dalam. Celakanya, itu justru bikin penasaran.

Benarkah rumah yang sedang dalam sengketa itu dihuni hantu? “Percaya enggak percaya sih,” begitu umumnya jawaban pengunjung.

Tak cuma orang awam, beberapa paranormal tampak mondar-mandir. Mereka rupanya penasaran dan menjajal kedigdayaan supranaturalnya, menelisik keberadaan hantu.

Tampak seorang wanita paranormal mengeluarkan batu kristalnya, konon untuk mendeteksi keberadaan makhluk halus di situ.

“Benarkah ada hantu?” berondong orang yang merubungnya. “Banyak,” jawabnya tak acuh sembari ngeloyor pergi.

Sebagaimana dilansir oleh banyak media Ibu Kota, heboh rumah hantu itu berawal dari (konon) raibnya penjual nasi goreng. Alkisah, si tukang nasi goreng itu mendapat pesanan dari penghuni rumah itu.

Anehnya, ia tidak kunjung kembali setelah mengantar pesanan. Ia lenyap bak ditelan bumi. Temannya, sesama penjual nasi goreng, hanya menemukan gerobaknya parkir di depan rumah kosong itu.

Tanpa embusan cerita itu, beberapa tempat di Jakarta sudah dipercaya sebagai tempat berhantu. Majalah Seru (2002) yang banyak mengupas hal-hal unik mengungkap Stasiun Kota, misalnya, ditunggui oleh para “serdadu asing”.

Konon di sana sering terdengar suara aba-aba tentara yang tengah berbaris dan berbicara dalam bahasa Belanda.

Begitu juga kabarnya sebuah toilet wanita di lantai 5 Gedung Sarinah, Jln. M.H. Thamrin, Jakarta, dihuni oleh hantu wanita.

Sedangkan Gedung Kesenian Jakarta (GKJ) menjadi tempat tinggal hantu wanita berbusana pengantin putih.

 

The Whaley House, paling berhantu

“Dunia hantu” memang selalu menarik perhatian, lantaran ada lorong-lorong misteri yang membuat orang penasaran.

Dalam buku Why People Believe Weird Things (1997), pada kata pengantarnya Stephen Jay Gould menulis, konstruksi pikiran manusia seperti tanaman ilalang.

Gampang diombangambingkan. Itu membuat manusia skeptis terhadap segala sesuatu yang dihadapi. Ragu tapi percaya. Tak terkecuali soal hantu.

Sebuah dunia yang tidak terang benar tetapi mengusik keingintahuan, itulah yang kini banyak diekspos oleh media cetak dan elektronik.

Acara-acara di televisi macam O, Seram; Misteri;Percaya Nggak Percaya; The Scariest Places in The World, Would You Believe It, atau Misteri Kisah Nyata digemari pemirsa.

Kendati mereka menikmatinya dengan cara aneh, menonton sambil menjerembapkan bantal ke muka.

Di Amerika Serikat, negara yang sanggup mengirimkan misi ke angkasa luar, kepercayaan pada hal-hal yang aneh pun lumayan tinggi.

Survei yang dilakukan Haffington Post menunjukkan, 45 persen rakyat Amerika percaya hantu atau roh orang yang mati dapat muncul di tempat dan situasi tertentu.

Situs di jagat maya yang mengupas soal hantu pun bukan main banyaknya. Kelompok ini bahkan telah melangkah jauh.

Misalnya, membuat daftar gedung atau rumah paling berhantu di berbagai negara. Juga mendeteksi keberadaan hantu dan mendokumentasikannya dengan cara-cara tertentu.

Berangkat dari perburuan hantu ini, hauntedhouse.com mencatat sebuah rumah tepat di persimpangan jalan raya San Diego dan jalan Harney sebagai rumah paling berhantu di Amerika.

“The Whaley House,” kata Hans Holver, pemburu hantu beken yang mengamati rumah itu. Rumah di “kota tua” San Diego itu kini menjadi museum dan dibuka setiap hari dari pukul 10.00 – 17.30.

Sejumlah hantu menempati rumah itu. Seperti Yankee Jim, Whaley dan istrinya, serta beberapa hantu lain yang tidak dikenal. Ada juga anak kecil, anak Whaley yang meninggal karena demam tinggi.

Rumah Whaley dibangun oleh Thomas Whaley pada 1856. Thomas yang berwatak sosial sangat dikenal di San Diego.

Sebelum dijadikan museum rumah hantu, salah satu lantainya digunakan sebagai gedung teater, sementara ruang tamu di lantai satu menjadi kantor kehakiman.

Corinne Lilian Whaley adalah keturunan terakhir Whaley yang menempati rumah itu. Ia putri bungsu Keluarga Whaley yang berjumlah enam orang. Ia meninggal dalam usia 89 tahun pada 1953.

Thomas wafat pada 14 Desember 1890 pada usia 67 tahun. Istrinya, Anna, meninggal pada 24 Februari 1913. Mereka berdua dimakamkan di Mount Hope, San Diego.

Sejak itu Whaley House merana selama bertahun-tahun. Untuk memulihkan kondisinya, pemerintah kota San Diego membentuk Historical Shrine Foundation.

Whaley House dibeli dan dijadikan museum sejarah dengan merestorasi sesuai kondisi aslinya.

Tahun 1960, ketika Whaley House dibuka untuk umum, banyak peristiwa aneh dialami oleh para penjaga dan pengunjung.

Mereka mengaku, merasa ada hantu di sana. Sebagian besar pengunjung mengaku, mendengar musik dan suara sejumlah orang mendendangkan lagu.

Ada juga suara anak-anak yang tertawa atau menangis di lantai atas. Kadang kala tercium bau asap rokok, minyak wangi, atau aroma masakan dari dapur pada minggu-minggu menjelang Natal.

Anak kecil yang sedang menangis itu barangkali adalah anak yang meninggal terenggut demam tinggi.

 

Hantu di Gedung Putih

The International Ghost Hunters Society mencatat, hantu memang ada di mana-mana. Juga di rumah tua atau kuburan tua.

Namun, juga tidak menafikan kalau hantu terdapat di bangunan atau rumah baru. Kenyataan yang barangkali sulit diterima bagi yang belum pernah memergokinya.

Penyelidikan terawal tentang hantu mungkin yang dilakukan oleh filsuf Yunani Athenodorus. Pemikir yang hidup pada abad pertama itu sedang mencari-cari rumah di  Athena. Kebetulan ia mendengar ada rumah dijual supermurah.

Ternyata belakangan pemiliknya  mengakui, rumah itu berhantu. Athenodorus bukan filsuf kalau langsung jeri. Ia membeli rumah itu dengan tekad akan memecahkan misteri itu.

Malam sudah larut ketika ia asyik bekerja. Athenodorus benar didatangi sang hantu yang menampakkan dirinya sebagai pria berjubah dengan dua tangan dirantai. Athenodorus tidak menjerit dan lari terbirit-birit. Ia malah bangkit dan membuntuti si makhluk halus!

Gerak hantu dan bunyi rantainya yang bergemerincing tak menciutkan nyalinya. Ternyata hantu itu melayang ke kebun, lalu lenyap.

Esok harinya Athenodorus menyuruh orang menggali tempat saat hantu itu menghilang. Mereka menemukan seonggok tulang belulang dan rantai.

Kemudian Athenodorus menguburkannya dengan upacara yang pantas, dan sejak itu sang hantu tak muncul lagi.

Yang sering terjadi, hantu berkaitan dengan rumah dan gedung tua, tak terkecuali Gedung Putih, di Washington, D.C.

Semasa Walter Mondale masih menjabat wakil presiden di masa kepresidenan Jimmy Carter, suatu malam, putrinya, Eleanor, dikunjungi seseorang.

Saking takutnya, ia pun pingsan!

Begitu siuman, ia segera menelepon posko Secret Service.

Datanglah dua agen rahasia bersenjata lengkap. Celakanya, begitu ia mengatakan telah melihat hantu, mereka dengan kesal menjawab, “Jangan pernah melakukan hal itu lagi!”

Soal makhluk halus memang bukan urusan bagian keamanan, meski itu tidak menepis kenyataan munculnya Presiden Abraham Lincoln dan James Garfield di Gedung Putih setelah mereka wafat.

Bahkan Thomas Jefferson, presiden ke-3 AS dan salah satu penyusun Deklarasi Kemerdekaan Amerika di abad ke-18, konon suka muncul juga di Gedung Putih, tengah bermain biola.

Pernahkah kita berpikir bahwa makhluk halus tak selalu “sosok” dari orang yang meninggal?

Fenomena “hantu” dari orang hidup bahkan sudah dijuluki khusus sebagai “phantasms of the living” oleh British Society of Psychical Research pada 1886. (The Field Guide to Ghosts and Other Appiritions, 2002).

Dikisahkan pengalaman sejati seseorang bernama Ny. Boulton. Selama bertahun-tahun ia sering bermimpi mengunjungi sebuah rumah.

Demikian sering sampai ia mampu menggambarkan sosok rumah itu luar-dalam. Namun, ia tak tahu lokasi rumah itu.

Nah, suatu hari tahun 1883 ia dan suaminya memutuskan menyewa rumah di Skotlandia sepanjang musim gugur. Suaminya berangkat lebih dulu untuk meneken perjanjian sewa-menyewa dan mempersiapkan rumah itu.

Istrinya menyusul kemudian. Si pemilik rumah, Lady Beresford, memberi peringatan bahwa kamar tidurnya berhantu, “Tapi hantu seorang perempuan kecil yang baik, kok.”

Ketika Ny. Boulton tiba di rumah itu, segera ia mengenali rumah itu sebagai rumah yang sering tampak dalam mimpinya, meski ada sedikit perbedaan pengaturan ruangan.

Yang paling aneh, saat ia berjumpa dengan Lady Beresford, sang nyonya segera berseru, “Lo, Anda ‘kan wanita yang menghantui kamar tidur saya!”

Ada lagi, pengalaman melihat “hantu” dari diri sendiri, seperti dialami oleh penyair Jerman, Goethe.

Dalam autobiografinya ia mengisahkan bagaimana suatu malam saat hujan turun di Weimar, ia melihat dirinya sendiri. Meski akunya, ia melihat dengan mata pikirannya.

Fenomena bilokasi tampaknya cocok dengan pemahaman berdasarkan banyak bukti bahwa sebagian dari diri kita – yang sering disebut tubuh astral – bisa memisahkan diri dari tubuh fisik kita. Kadang-kadang tubuh astral itu pun terlihat orang lain.

 

Berburu saat bulan purnama

Usaha untuk membuktikan keberadaan hantu terus dilakukan. Sampai-sampai perangkat canggih pun dikerahkan.

Yang paling sederhana, hantu ditangkap lewat kamera, meski hasilnya gampang digugat sebagai suatu kesalahan atau rekayasa pemrosesan.

Bisa demikian, karena gambar hantu yang terdokumentasi ternyata sangat bervariasi bentuknya.

Bisa berupa noktah cahaya, bola bercahaya, atau pusaran angin bercahaya, yang pada saat pengambilan gambar tidak terlihat oleh si pemotret.

Akan tetapi fenomena itu menurut banyak pemburu hantu, umumnya terjadi di tempat yang diganggu hantu.

Randy Liebec, pemburu hantu dari New Jersey, pernah mengirimkan sepuluh lembar foto polaroid semacam itu ke Pusat Polaroid di Cambridge, Massachusetts, untuk dianalisis.

Kesimpulannya, citra-citra bercahaya itu disebabkan oleh medan elektromagnetik atau efek kabut karena ionisasi.

Untuk membuktikan bahwa makhluk halus memang mengeluarkan medan elektromagnetik yang tak terdeteksi oleh mata manusia, para ghost hunter memanfaatkan film sinar ultraviolet dan inframerah untuk memotret.

Hasilnya boleh juga, seperti diakui oleh Loyd Aurbach dari American Society for Psychical Research.

Kira-kira ia mengatakan, “Di lokasi yang berhantu, instrumen merekam terjadinya lonjakan medan elektromagnetik. Ada yang melompat dari level normal sebesar satu atau dua miligauss ke 100 miligauss.

Lokasi terjadinya lonjakan pun berpindah-pindah. Begitu pun ukurannya, dari sebesar bola basket hingga bola baseball. Lebih signifikan lagi penjelasan Liebeck bahwa komponen listrik dari medan magnet biasanya bersifat arus searah, seperti yang terpancar dari tubuh mamalia dan sistem biologi lainnya.

Bukan tipe AC – atau arus bolak-balik – seperti pada sirkuit listrik.

Termometer inframerah juga merekam adanya lokasi-lokasi dingin, apabila dihadiri makhluk halus.

Biasanya, hanya orang yang sensitif yang dapat merasakan hawa dingin itu. Suhunya bisa anjlok sampai 20 – 30°C, menurut Dave Oester dari International Ghost Hunters Society di Crooked River, Oregon.

Lucunya, walau oleh sementara orang makhluk halus disebut sebagai dingin, ada investigator hantu yang menyatakan panas, setidaknya dalam konteks radioaktif.

Sebagai bukti, William Roll, parapsikolog terkenal dari State University of West Georgia di Carrolton, AS, mengukur keberadaan hantu dengan alat pengukur  Geiger.

Tercatat, ada kegiatan radioaktif apabila ada hantu, sebagaimana Liebeck yang mengklaim telah merekam hadirnya sinar gamma dari hantu tertentu.

Salah satu detektor yang  direkomendasikan adalah magnetic field ghost detector.

Alat itu dapat mengukur anomali aliran magnet. Instrumen penunjuk arah, kompas, bisa pula dipakai.

Penyimpangan jarum sebesar 30 – 45° dari arah utara-selatan akan terjadi bila kompas mendeteksi adanya energi tersembunyi.

Sementara bagi yang menggunakan kamera disarankan menggunakan film Kodak ASA 400 gold. Waktu pengambilan antara pukul  15.00 – 03.00 pada saat bulan purnama.

Bob Schott, produser eksekutif Adventures Beyond, menggunakan kamera khusus malam yang memperkuat cahaya yang diterimanya sampai 70.000 kali.

Ketika sedang menginvestigasi sebuah situs pemakaman Indian dekat Bell Wicth Cave di Adams, Tennessee, kameranya sempat merekam pola energi terpancar dari sebuah celah batu.

Fenomena ini tercatat dalam R &DMagazine, sebuah majalah teknologi, pada 1998. Beberapa menit kemudian muncul citra seperti awan. Angka pada termometernya langsung anjlok.

Belakangan semua rekaman itu dianalisis oleh para ahli fotografi dan teknik, tapi tak satu pun dari mereka dapat memberi penjelasan.

 

Pola-pola hantu

Bentuk serupa awan, bola, atau pusaran paling sering ditangkap oleh para pemburu hantu di Amerika.

Ini sangat berbeda dengan gambaran masyarakat kita tentang hantu yang didominasi oleh bentuk-bentuk yang menakutkan.

Ghostweb.com mencatat tujuh pola keberadaan hantu.

Yang pertama, hantu ala Hollywood. Secara tradisional masyarakat Hollywood percaya hantu berbentuk seperti manusia transparan. Sayangnya, bentuk seperti itu sering tak cocok dengan bentuk hantu yang sebenarnya.

Bentuk berikut, vortex atau pusaran. Dalam foto ia tampak seperti lajur atau kolom melingkar dalam posisi vertikal atau horisontal. Warnanya bisa beraneka, tetapi biasanya putih.

Karena letaknya tak jarang ada di kanan, maka sering ditafsirkan sebagai gambaran tangan si pemotret.

Bentuk bulatan atau bola sering juga dijumpai dan dipercaya sebagai roh (spirit) orang yang baru saja meninggal.

Roh itu bisa saja mewakili satu atau beberapa orang. Terkadang bentuk itu dapat dilihat sedang menembus dinding atau melewati ruangan.

Sosok lain berupa pusaran angin putih seperti awan. Atau serupa asap dari batang rokok, dan partikel-partikel debu berbentuk bola.

Adakah bentuk lain yang pernah Anda lihat?

 

Ditulis oleh G. Sujayanto/Lily Wibisono. Seperti pernah dimuat di Majalah Intisari edisi November 2017

 

Beri Tanggapan Anda?